The Power Of Galau, Inilah Kekuatan Yang Bikin Kamu Move On

Hey kamu! iya kamu yang lagi online ngebaca postingan gue ini! sapa lagi coba? Hari valentine biasanya warga planet bumi banyak yang ngedate gitu kan ya. Kecuali makhluk planet lain atau seorang yang jomblo, ya kan? Nah, trus kamu termasuk yang mana nih? Okeh, gue ngaku deh! ya, gue juga termasuk dalam kategori yang jomblo gitu. Yang sama dengan gue ntar klo nemuin anak kecil yang nanya “om om, truk aja gandengan, kok om nggak?” langsung bilang aja, ntar gue bantuin mutilasi tuh anak hehehe.

 

Hari valentine gini yang jomblo-jomblo pasti banyak yang galau galau gitu. Apalagi yang barusan patah hati karna diputusin ato yang ditolak cinta dan coklatnya hari ini, pasti galau banget ya kan? hayo ngaku! hehe. Klo hari gini kamu masih galau karna cinta gapapalah men. Nikmati aja semua gimana rasanya, nikmati galau galau nya, inget-inget lagi gimana yang namanya sayang, kecewa, rindu, marah, cinta dan benci. Nikmatin baik-baik kegalauannya. But after that, inget untuk segera move on ya! iyaiya gue tahu! move on dari patah hati emang susahnya minta ampun dah! lebih sulit dari belajar kuliah medan elektromagnetik! biar enggak dibilang cuma omong doang, kali ini gue bakalan sharing experience tentang galau yang mungkin bisa dijadiin motivasi.

Dulu waktu gue pertama kali jatuh cinta dengan makhluk penuh misteri yang disebut cewek, gue juga galau galau gitu men. Ceritanya waktu masih jadi mahasiswa bodoh gue jatuh cinta dengan adek tingkat gitu men! Nah trus karna gue rasa udah deket nih ya, gue nyatain cinta donk. Trus setelah menghindar lebih dari sepekan si doi nggak ngasih jawaban eh malah beraninya jadian sama orang lain. Tega banget kan ya? Bikin galau aje. Tiap hari di kampus gue ngeliat mereka berduaan rasanya bikin nyesek gitu. Jadilah gue nge galau tingkat tinggi. Galau abis deh.

Ya mungkin emang gitu kali yang namanya cinta. Cinta itu buta dan dunia serasa milik mereka berdua aja, jadi mereka nggak peduli deh dengan keberadaan orang sekitar yang semakin galau kayak gue gitu. Menurut analisa gue, kalau cinta itu nggak buta, pasti mereka nggak egois dan cukup mengerti untuk berusaha tidak terlihat berdua di kampus demi menjaga perasaan orang sekitar. Iya kan? Yang galau trus setuju kasi komentar dibawah hehe…

Lanjut cerita, akhirnya buat gue kampus rasanya jadi kayak tempat pembantaian hati gitu. Tiap hari galau galau mulu. Apa lagi kata orang “cinta pertama itu tak terlupakan” adalah benar-benar menyebalkan! Menyebalkannya sampai sekarang. Tapi gue nge galau sambil move on men! Buat gue nge galau enggak selalu berarti sesuatu yang negatif. Malahan gue jadiin kekuatan buat move on. Kekuatan yang gue sebut “The Power Of Galau” hehehe…

Ada suatu titik balik dimana waktu itu gue akhirnya milih untuk berdamai dengan hati diri sendiri. Sahabat gue ngasih semangat bilang klo cinta itu harus terus diperjuangkan. Emang benner sih, tapi masa iya gue harus jadi arjuna yang mengemis cinta gitu? Gue orang yang cukup realistis dan ngerti klo ada hal yang emang nggak bisa dipaksakan. Gue sadar kalo sebenarnya gue emang enggak jadi yang terbaik untuk si doi. Gue milih berjuang dengan cara yang beda. Disaat itulah gue bermimpi suatu saat akan jadi orang hebat, jadi seorang yang bernilai, jadi seorang yang terbaik yang menjadi pilihan banyak orang. Gue percaya dengan yang namanya “Takdir” ato bahasa gaulnya “Kehendak Tuhan”  dan gue harus berusaha jadi yang terbaik supaya takdir bisa ngeliat klo gue juga pantes dapatkan yang terbaik dan mungkin bisa merebut kembali apa yang nggak gue dapatkan.

Jadi setiap guenya galau tetang cinta dan benci, gue bakalan punya kekuatan untuk bangkit berdiri, baca buku dan buka laptop buat belajar biar cepat jadi sarjana. Semakin gue galau ngeliat mereka berdua di kampus, semakin gue bersemangat serius kuliah, semakin gue jadi fans-fans fanatik yang nungguin dosen “yang cakep nggak, jelek iya!” dari pagi sampe sore buat minta tanda tangan ACC skripsi. Berharap secepatnya sarjana dan menyingkir selamanya dari kampus supaya nggak ngeliat mereka lagi. Supaya bisa segera bekerja agar sukses menjadi yang terbaik, sehingga gue juga pantes mendapat yang terbaik. And finally gue ngajak si doi ketemuan trus minta maaf karna udah berani jatuh cinta ama si doi. (Loh kok minta maaf? Emang jatuh cinta itu salah ya?) Ya enggak sih! Gue cuma ngelakuin itu supaya semuanya bisa kembali menjadi baik-baik saja dan yang paling penting supaya gue bisa menyembuhkan hati dengan sempurna. Biar gak galau galau mulu.

“Kesuksesan hari ini tak akan ada tanpa kegalauan hari kemarin”

Dan hari ini gue disini. Punya pekerjaan walaupun belum sukses jadi bos-bos, tapi setidaknya gue jauh lebih sukses dari hari kemarin. Sukses menjadi seorang yang lebih baik karna galau. Dan akhirnya gue menyimpulkan satu hal bahwa…
Kesuksesan hari ini tak akan ada tanpa kegalauan hari kemarin

Apa? Kamu galau juga? Tambah galau karna artikel galau ini? Yaudah ceritain deh galau kamu disini. Kamu punya cara lain memanfaatkan the power of galau untuk bisa move on mungkin? Langsung sharing galau kamu di komentar dong ya…

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Anti Spam!! Isi jawaban di bawah * Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.


DMCA.com